Alejandro Garnacho – bintang dalam pembuatan?

Pemain Manchester United Alejandro Garnacho, kedua kanan, merayakan golnya ke gawang Real Sociedad
Gambar: Alejandro Garnacho merayakan setelah mencetak gol senior pertamanya untuk Manchester United

“Aku tidak tahu apakah itu nyata atau aku sedang bermimpi.”

Itu adalah reaksi Alejandro Garnacho yang berusia 18 tahun setelah melakukan debut penuhnya di Manchester United melawan Sheriff Tiraspol pekan lalu.

Remaja itu menerima tepuk tangan meriah dari sebagian besar orang di dalam Old Trafford ketika ia diganti di akhir kemenangan 3-0. Tujuh hari kemudian, para penggemar United yang melakukan perjalanan untuk menyaksikan tim mereka menghadapi Real Sociedad akan merasa lebih sulit untuk menyembunyikan kegembiraan mereka.

Meskipun gol kemenangan pertandingan Garnacho di San Sebastian tidak cukup bagi United untuk memenangkan grup Liga Europa mereka, pemain muda Argentina itu menghasilkan kinerja yang menjanjikan lainnya pada awal senior keduanya – melawan lawan yang jauh lebih baik.

Kontrol ahli dan penyelesaiannya yang bagus di menit ke-17 menggambarkan kualitasnya di sepertiga akhir, sementara kepercayaan dirinya dalam penguasaan bola, kemauan untuk mengarahkan lawan dan keterampilan yang tidak terduga memberi United dimensi yang berbeda untuk maju.

“Saya sangat senang dan saya berharap dia bisa mempertahankannya,” kata Ten Hag tentang Garnacho, yang sekarang menjadi pencetak gol termuda klub non-Inggris di kompetisi Eropa.

Dia mungkin bakat mentah, tetapi tanda-tanda awal menunjukkan dia memiliki potensi untuk menjadi pemain sayap kelas dunia. Di bawah bimbingan Ten Hag, hasil itu adalah kemungkinan yang berbeda.
Dan Sansom

Vieira mengesankan tetapi Tomiyasu menambah kesengsaraan cedera

Takehiro Tomiyasu digantikan di akhir pertandingan untuk Arsenal setelah mengalami cedera
Gambar: Takehiro Tomiyasu digantikan di akhir pertandingan untuk Arsenal setelah mengalami cedera

Takehiro Tomiyasu menarik kemejanya ke atas kepalanya dengan frustrasi. Bek sayap Jepang itu menjadi pemain pengganti Arsenal dalam pertandingan yang sulit melawan Zurich, tetapi ia tidak akan bertahan lama di lapangan, digantikan oleh Cedric Soares karena cedera otot yang menambah kekhawatiran yang kini dihadapi manajer Mikel Arteta.

Arsenal berada di puncak tumpukan Liga Premier dan mereka berpegang teguh pada posisi teratas di Liga Europa, tetapi skuadnya sekarang sedang diregangkan. Untuk sebagian besar bagian pembukaan musim ini, pemain Spanyol itu memiliki starting XI yang hampir bisa Anda baca dari ingatan, tetapi setelah membuat tujuh perubahan menjelang derby London yang penting pada hari Minggu, ia harus kembali mengambil cedera berjalan untuk Chelsea.

Kembalinya Bukayo Saka untuk cameo di babak kedua disambut baik seperti yang diperlukan, mengingat bagaimana Arsenal bekerja keras dan gagal menempatkan Zurich yang keras kepala tetapi membatasi tempat tidur. Gol Tierney adalah sesuatu yang indah dan layak untuk memenangkan pertandingan apa pun dan menghindari dua pertandingan tambahan di babak play-off yang paling menyenangkan Arteta.

Fabio Vieira tampil mengesankan di babak pertama, dan bisa dibilang seharusnya menambah keunggulan Arsenal, dengan tiga tembakannya menghasilkan xG yang memimpin pertandingan sebesar 0,35. Dia juga menyelesaikan tiga operan kunci dan memiliki lima sentuhan di kotak Zurich.

Fabio Vieira melompati Fidan Aliti . dari Zurich
Gambar: Fabio Vieira melompati Fidan Aliti . dari Zurich

Secara defensif ia memenangkan bola tiga kali, salah satunya datang di sepertiga akhir lapangan. Pemain asal Portugal itu terlibat dalam delapan upaya The Gunners malam ini (4 tembakan, 4 peluang tercipta). Itu adalah tampilan penuh aksi yang akan memberi Arteta harapan bahwa ada kedalaman untuk bersaing di berbagai bidang begitu musim dilanjutkan setelah Piala Dunia.
Ben Grounds

Malam spesial untuk akademi West Ham

Tidak ada yang bisa dimainkan di Bucharest pada Kamis malam, untuk West Ham atau FCSB.

The Hammers dipastikan menjadi yang pertama, sementara tuan rumah tidak bisa melakukan yang lebih baik dari yang terakhir.

Tapi masuknya David Moyes dari dua debutan remaja, Divin Mubama dan Oliver Scarles, menyuntikkan beberapa kehidupan yang sangat dibutuhkan ke dalam permainan.

Ekstasi murni di wajah Mubama yang berusia 18 tahun ketika sundulannya membentur bagian belakang gawang, melukiskan gambaran betapa berartinya dia mencetak gol untuk klub masa kecilnya. Bahkan jika UEFA kemudian mengambilnya, memberikannya sebagai gol bunuh diri.

Striker, yang bergabung dengan klub sebagai bek kiri berusia delapan tahun, tidak sendirian dalam tampil mengesankan.

Scarles yang berusia enam belas tahun juga menonjol dengan penampilannya di bek sayap kiri dan hampir membuat Mubama mencetak gol yang benar-benar akan tercipta di London timur.

Dia memiliki keinginan yang tak terpuaskan untuk bekerja untuk tim dan memiliki kaki kiri yang jahat. Scarles menjadi ancaman konstan di bek sayap kiri dan nyaris tidak bisa mencetak gol.

Dengan lima pemain pengganti yang masuk, West Ham memiliki sembilan lulusan akademi yang terlibat melawan FCSB. Masa depan tampak cerah bagi The Hammers.
Zinny Boswell

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Setelah gagal menang dalam beberapa pertandingan berturut-turut, bos Arsenal Mikel Arteta senang dengan respons timnya karena The Gunners sejak itu mengalahkan Nottingham Forest dan Zurich, memuncaki grup Liga Europa mereka dalam prosesnya.


Source link