Kekalahan Rabu malam di Manchester United adalah penampilan mengecewakan lainnya dari Tottenham musim ini – dan kali ini mereka tidak lolos begitu saja.

Spurs telah memainkan 15 pertandingan di semua kompetisi musim ini dan hanya sedikit yang menunjukkan penampilan yang benar-benar meyakinkan. Bahkan kemenangan kandang 6-2 melawan Leicester memiliki momen-momen di mana tim terbawah Liga Premier berada di puncak, dengan permainan seimbang sebelum hat-trick 13 menit Heung-Min Son yang luar biasa mengejutkan The Foxes.

Hasilnya, bagaimanapun, sangat mengesankan bagi tim Antonio Conte. Sembilan kemenangan, tiga hasil imbang dan hanya tiga kekalahan dari 15 pertandingan itu membuat Tottenham membuat awal terbaik mereka di musim liga dalam 59 tahun saat mereka duduk di urutan ketiga di Liga Premier, sementara mereka juga memuncaki grup Liga Champions.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan Manchester United melawan Tottenham di Liga Premier

Ini adalah korelasi kinerja dengan hasil yang membingungkan banyak orang.

“Mereka tidak terlihat bagus musim ini dengan hasil yang melebihi performa dan mungkin saja hasil mulai mengejar mereka sekarang,” Penjaga Jonathan Liew mengatakan Berita Olahraga Langit.

“Ketika Anda bermain dengan gaya serangan balik di mana Anda akan menyerap begitu banyak tekanan dan Anda akan mendapatkan mungkin satu atau dua peluang bagus di ujung yang lain, itu adalah gaya permainan yang sangat rumit, Anda perlu begitu banyak hal untuk pergi tepat untuk Anda.

“Conte beralih ke 3-5-2 [against United]dia memperkuat lini tengah dan sistem itu mungkin membutuhkan sedikit lebih banyak waktu untuk masuk, tetapi saat ini sepertinya tidak ada keyakinan nyata tentang mereka.

“Ada banyak operan sia-sia di belakang, banyak keputusan negatif jadi jika Anda adalah penggemar Spurs, Anda mungkin akan sedikit khawatir tentang arah meskipun mereka masih naik cukup tinggi di liga.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jurnalis Guardian Jonathan Liew mengatakan Tottenham telah mencapai terlalu banyak sejauh musim ini

Mantan bek Spurs Ramon Vega adalah salah satu yang prihatin, terutama setelah penampilan Old Trafford.

“Saya tidak yakin mengapa mereka menuju puncak liga dan mengapa mereka mengumpulkan begitu banyak poin,” katanya kepada Berita Olahraga Langit. “Saya belum yakin, dan kemarin mereka benar-benar mencapai performa paling bawah.

“Conte harus memikirkan taktik seperti apa yang akan dia mainkan karena pada titik musim ini mereka belum meyakinkan saya.”

Kekalahan di United bukanlah hal baru bagi Tottenham, atau bahkan untuk tim enam besar – Liverpool dan pemuncak klasemen Arsenal sama-sama menderita kekalahan di sana musim ini – tetapi cara kekalahan itulah yang membuat khawatir penggemar Spurs dan Vega.

Tottenham menghadapi 28 tembakan melawan United – yang paling banyak dihadapi oleh sebuah tim di setiap pertandingan Liga Premier musim ini dan juga yang paling banyak dihadapi oleh tim yang dikelola oleh Conte dalam pertandingan papan atas.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mantan bek Tottenham Ramon Vega mengatakan penampilan melawan Manchester United sama sekali tidak menunjukkan gairah

“Saya tidak senang dan saya bukan satu-satunya,” kata Vega. “Sungguh kacau apa yang kami tonton kemarin, siapa pun yang membayar untuk pergi ke pertandingan itu harus dikembalikan.

“Kami berbicara tentang hiburan di sini dan kami memiliki kinerja ini. Kami memiliki pemain top dan kami tidak bermain dengan kekuatan mereka.

“Anda bisa kalah dalam pertandingan tetapi setidaknya memainkan sepak bola yang menghibur, mengambil risiko, memasukkan kreativitas ke dalam permainan – itu sangat berantakan dan mengecewakan.”

‘Spurs harus lebih tinggi di lapangan’

Pertandingan Minggu melawan Newcastle, langsung di Sky Sportsadalah pertandingan kandang terberat Tottenham sejauh ini dan akan membutuhkan kinerja yang kuat jika mereka ingin mendapatkan hasil positif melawan tim yang hanya kebobolan tiga gol dalam enam pertandingan terakhir mereka dan hanya kalah satu pertandingan.

Minggu 23 Oktober 16:00 Kick off 16:30

Jadi apa yang perlu diubah Conte untuk kunjungan tim asuhan Eddie Howe?

“Saya pikir dia mungkin akan melihat itu [United] permainan dan pemikiran, saya perlu menemukan cara untuk membuat kami lebih tinggi di lapangan,” kata mantan striker West Ham Dean Ashton kepada Berita Olahraga Langit.

“Dia duduk begitu dalam yang berarti jauh lebih sulit bagi Harry Kane dan Son karena tim tahu bahwa mereka fantastis dalam serangan balik, jadi tim mengatur transisi dan mereka siap ketika itu terjadi.

“Jalannya sangat jauh untuk kemudian pergi ketika Anda memenangkan bola kembali untuk kemudian menjadi ancaman.”

Statistik mendukung poin Ashton. Hanya Bournemouth dan Nottingham Forest yang memenangkan penguasaan bola di sepertiga akhir lebih sedikit daripada Spurs musim ini. Tim peringkat teratas? Newcastle.

Jarak awal rata-rata Tottenham – yang mengukur seberapa jauh sebuah tim memulai urutan permainan terbuka rata-rata (dalam meter) – juga berada di peringkat tiga terbawah.

SPURS STATS

Dan pendekatan hati-hati mereka tercermin oleh fakta bahwa hanya Everton dan Nottingham Forest yang menghadapi lebih banyak tembakan melawan mereka musim ini daripada Tottenham.

“Spurs membiarkan lawan menguasai begitu banyak bola,” kata Ashton. “Saya pikir di liga ini jika Anda memberi tim terbaik bola sebanyak yang diberikan Tottenham, maka pada akhirnya mereka akan menghukum Anda.

“Saya tidak berpikir Conte menahan mereka tetapi Anda harus menemukan cara untuk mengeluarkan yang terbaik dari pemain menyerang Anda dan jika Anda begitu dalam maka pada akhirnya akan sulit bagi mereka.”

Vega adalah salah satu dari mereka yang menyerukan perubahan taktik.

“Saya bermain di Italia ketika Conte berada di Juventus saat itu,” kata mantan pemain internasional Swiss itu. “Saya tahu mentalitas dan taktik orang Italia – itu bukan yang paling menghibur.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Manajer Tottenham Antonio Conte mengatakan bahwa timnya bukan penantang gelar karena mereka terus berjuang melawan tim-tim terbaik

“Ini benar-benar defensif dan efisien dalam hal poin tetapi tidak terlalu kreatif dan benar-benar taktis, pastikan Anda mendapatkan poin atau mencuri kemenangan.

“Tapi taktik Conte saat ini tidak berfungsi, jadi saya pikir dia pasti perlu mengubah taktiknya dengan sangat cepat.”

Potensi kembalinya Dejan Kulusevski akan menjadi dorongan besar bagi pelatih asal Italia itu dan memungkinkan dia untuk bermain dengan pola 3-4-3 yang lebih berpikiran maju melawan Newcastle.

Tetapi bagi mereka, seperti Vega, yang ingin Spurs menjadi penghibur, maka komentar Conte setelah kekalahan mereka sebelumnya melawan rival enam besar menyusul kekalahan di Arsenal tidak menjadi bacaan yang menjanjikan.

“Saya tidak suka bermain terbuka, kebobolan banyak ruang dan kebobolan enam, tujuh atau delapan gol,” katanya awal bulan ini. “Saya menang di Inggris dan saya menang di masa lalu saya, dan saya pikir saya bisa mengajarkan sepak bola kepada banyak orang.”



Source link