Peringkat 1 Dunia Iga Swiatek tiba di Australia Terbuka sebagai favorit yang luar biasa, datang dari tahun 2022 yang sukses dan dominan.

Pemain berusia 21 tahun dari Polandia mengakhiri tahun dengan dua gelar Grand Slam – Prancis Terbuka dan AS Terbuka – dan mempererat cengkeramannya di peringkat teratas dunia.

Tahun lalu di Melbourne dia mencapai semifinal di mana dia dikalahkan oleh petenis Amerika Danielle Collins dengan straight set.

Dengan Ashleigh Barty pensiun dari tenis hampir sebulan setelah mengangkat gelar Australia Terbuka, Swiatek memanfaatkan peluang di puncak permainan dan tampil sebagai kekuatan terdepan di WTA Tour.

Dia mencatatkan 37 kemenangan beruntun tak terkalahkan, yang diakhiri di Wimbledon, dan memasuki tahun itu sebagai tahun yang tak diragukan lagi untuk dikalahkan dalam pertandingan putri.

Iga Swiatek, dari Polandia, bersiap untuk memukul bola ke tribun penonton setelah memenangkan pertandingannya melawan Caroline Garcia, dari Prancis, dalam permainan round-robin pada hari keempat turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Kamis, 3 November , 2022. (Foto AP/Ron Jenkins)
Gambar: Swiatek memperkuat cengkeramannya di posisi nomor satu dunia tahun lalu, yang berpuncak pada kemenangan di AS Terbuka

Dengan Serena Williams gantung raket dan Naomi Osaka hamil anak pertamanya, Melbourne Park hampir pasti akan mengantarkan era baru dengan menobatkan juara pertama kali.

Swiatek kurang meyakinkan di lapangan keras tetapi menunjukkan semangat kompetitifnya di New York dan jelas menjadi favorit

Menjelang Australia Terbuka, kata Barry Cowan Olahraga Langit bahwa Swiatek adalah “pemain terbaik”.

“Jika Swiatek bermain mendekati yang terbaik untuk saya, dia memenangkan Australia Terbuka dan kemudian saya melihat pemain lain yang mungkin bukan hanya pemain yang bisa memainkan dua atau tiga pertandingan bagus, dapatkah mereka memainkan tujuh pertandingan hebat?” Dia bertanya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sorotan dari final tunggal putri di AS Terbuka

Siapa pesaing lainnya?

Dalam olahraga tidak ada kepastian dan penantang Swiatek akan berusaha memanfaatkan tekanan yang diberikan pada favorit pra-turnamen.

Orang-orang seperti Caroline Garcia, Coco Gauff dan Ons Jabeur semuanya harus menunggu jika Swiatek tergelincir.

Ons Jabeur dari Tunisia bereaksi setelah memenangkan satu poin pada set ketiga pertandingannya melawan Jessica Pegula selama permainan round robin pada hari ketiga turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Rabu, 2 November 2022. Jabeur menang 1 -6, 6-3, 6-3.  (Foto AP/Tim Heitman)
Gambar: Ons Jabeur telah mengibarkan bendera untuk wanita Afrika dan Arab

Ditanya tentang pesaing lain untuk Australia Terbuka, Cowan mengatakan: “Saya pikir Garcia adalah seseorang yang memiliki paruh kedua tahun 2022 yang fenomenal. Saya benar-benar berpikir dia akan memenangkan AS Terbuka tetapi tidak cukup. Keyakinannya saat itu, tetapi itu tidak menggagalkannya karena dia mengakhiri tahun dengan gemilang.

“Saya pikir Coco Gauff adalah orang yang menurut saya semakin dekat untuk memenangkan mayor dan dia akan memenangkan mayor. Ini hanya pertanyaan apakah di bawah tekanan nyata bagaimana servis itu dan bagaimana forehand itu. Tetapi jika keduanya tembakan bertahan karena backhandnya luar biasa, secara fisik, dia luar biasa.”

Caroline Garcia dari Prancis bereaksi setelah memenangkan pertandingan pada set kedua melawan Coco Gauff saat pertandingan round robin pada hari kedua turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Selasa, 1 November 2022. Garcia menang 6-4, 6 -3.  (Foto AP/Ron Jenkins)
Gambar: Caroline Garcia telah menikmati kebangkitan dalam kariernya

Jabeur membuktikan penantang terdekat Swiatek pada tahun 2022 – meskipun tidak terlalu dekat.

Membuka jalan bagi wanita Arab dan Afrika, Jabeur mencapai puncaknya di usia akhir 20-an dan akan berupaya mencapai final Grand Slam ketiga berturut-turut.

Dia diunggulkan kedua dan sementara ketergantungannya pada keterampilan raket yang mempesona daripada kekuatan mungkin merugikannya di lapangan biru yang terkenal, pasti akan ada beberapa pemenang yang lebih populer.

Bersama Swiatek, Garcia menikmati tahun 2022 yang fenomenal dan sedang menikmati kebangkitan kariernya.

Coco Gauff bereaksi selama pertandingannya melawan Caroline Garcia dari Prancis selama permainan round robin pada hari kedua turnamen tenis WTA Finals di Fort Worth, Texas, Selasa, 1 November 2022. Garcia menang 6-4, 6-3.  (Foto AP/Ron Jenkins)
Gambar: Coco Gauff telah menjadi salah satu prospek paling mengesankan dalam tur tersebut, tanpa memenangkan satu pun gelar mayor

Dia menduduki peringkat 74 dunia kali ini tahun lalu tetapi naik ke posisi keempat, dengan penampilan semifinal di AS Terbuka dan mengangkat gelar di Final WTA.

Gauff adalah anak muda lain yang tampil mengesankan sejak melakukan terobosan dalam tur. Meskipun dia tidak memiliki gelar Grand Slam, banyak yang berpendapat bahwa kemenangan sudah dekat, dan dia akan menjadi ancaman sebagai salah satu pemain unggulan teratas.



Source link