Erik ten Hag mengatakan penggemar Manchester United dapat memimpikan tantangan gelar tetapi dia menegaskan fokusnya adalah terus meningkatkan timnya, meskipun kemenangan comeback 2-1 yang mengesankan dalam derby dengan Manchester City membuat pasukannya naik ke posisi ketiga di Liga Premier. .

Gol dari Bruno Fernandes dan Marcus Rashford memastikan perubahan haluan setelah gol pembuka Jack Grealish di Old Trafford.

United sekarang hanya satu poin di belakang tetangga mereka dan tertinggal enam poin dari pemimpin Arsenal, yang memiliki derby London utara Olahraga Langit pada hari Minggu.

Dengan 12 kemenangan berturut-turut di kandang di semua kompetisi, pendukung United sangat gembira sepanjang waktu tetapi manajer Belanda mereka menolak untuk terbawa suasana.

“Fans mungkin bermimpi [of the title] tapi kami tidak. Kami harus tetap membumi dan menghadapi bahwa dalam permainan kami ada banyak hal yang harus diperbaiki,” katanya.

“Itu tidak bisa terjadi setelah jeda [against City] kami kehilangan begitu banyak kendali dalam permainan, misalnya, dan kemudian turun. Itu tidak perlu. Dalam sepak bola top, detail kecil memiliki dampak besar dan kami harus terus mengerjakannya dan terus berinvestasi di dalamnya.”

Namun, meski menemukan kesalahan dalam penampilan impresif timnya, Ten Hag mengaku senang dengan kemajuan yang dibuat timnya, baik dalam permainan maupun mentalitas mereka.

“Kami telah meningkat, itu jelas. Jalan masih panjang. Ada banyak aspek dalam permainan kami yang harus kami tingkatkan tetapi kami maju, itu cukup jelas,” katanya.

“Setelah babak pertama kami tidak keluar dengan baik, City mengubah sesuatu untuk memberi kami masalah, dan kami kesulitan dalam permainan. Kami mencoba untuk mendapatkan kembali kendali di babak pertama.”

Para pemain Manchester City mengelilingi wasit Stuart Attwell saat Bruno Fernandes merayakan golnya
Gambar: Para pemain Manchester City mengelilingi wasit Stuart Attwell saat Bruno Fernandes merayakan golnya

“Di babak pertama kami bermain sangat brilian, pertahanan yang sangat bagus, [in terms of] organisasi taktis. [We] melakukannya dengan sangat baik, sangat proaktif dengan blok yang bagus dan kemudian saat istirahat kami menciptakan peluang dan peluang bagus. Perasaan di babak pertama adalah kami seharusnya memimpin dalam permainan ini.

“Tapi setelah babak pertama benar-benar berbeda, kami tidak menekan Rodri, Kyle Walker terlalu banyak bermain di dalam dan kami tidak mendapatkan kontrol di sana. Tapi kami mencetak gol di saat yang tepat.

“Kita sering berbicara tentang perkembangan tim dan kemajuan taktik, tetapi salah satu pekerjaan utama dari staf pelatih adalah melatih mentalitas tim. Itu memiliki banyak elemen dan salah satunya adalah ketahanan.

“Tim ini sedang berkembang [in how they] menghadapi kemunduran, penderitaan, saat-saat menyakitkan dan terus mengejar kemunduran seperti kebobolan gol. Kami memiliki pemain di lapangan dengan pengalaman yang tahu dalam satu saat pertandingan bisa berubah dan saya pikir kami jauh lebih mampu menghadapi situasi dibandingkan beberapa bulan lalu.”

Statistik rekor gol Rashford

  • Marcus Rashford telah mencetak gol di masing-masing dari tujuh penampilan terakhirnya di semua kompetisi (total 8 gol), pemain Man Utd pertama yang melakukannya sejak Cristiano Ronaldo pada April 2008.
  • Rashford telah mencetak gol dalam sembilan penampilan terakhirnya di Old Trafford, pemain Manchester United pertama yang melakukannya sejak Teddy Sheringham pada November 2000.

Dengan golnya, Rashford mempertahankan rekor mencetak golnya yang brilian. Sang penyerang sekarang memiliki delapan gol dalam tujuh pertandingan terakhirnya dan telah mencetak gol dalam sembilan penampilan terakhirnya di Old Trafford.

Dia tampaknya mengalami ketukan sebelum paruh waktu tetapi kembali untuk periode kedua untuk memberikan dampak yang menentukan pada permainan, dan Ten Hag memuji pertarungan Rashford.

“Dia tahu bagaimana menghadapinya, dia tahu bahwa di sepak bola top Anda harus menderita dan berkorban, Anda mengalami saat-saat menyakitkan, terutama sebagai pemain seperti dia,” kata Ten Hag.

“Dia tak terbendung dan lawan akan berusaha keras melawannya untuk menghentikannya dan Anda harus menghadapinya.

“Saya pikir dia mampu melakukannya. Dia terus maju, dia terus fokus untuk peluangnya dan pada akhirnya dia mendapat hadiah dan tim mendapat hadiahnya.”



Source link