FIA menawarkan persyaratan ‘perjanjian pelanggaran yang diterima’ kepada Red Bull; Jika Red Bull menerima tawaran – rinciannya bersifat rahasia – mereka akan menerima kesalahan karena pelanggaran batas biaya tetapi menerima hukuman yang lebih ringan; Max Verstappen menyerang rival ‘munafik’

Terakhir Diperbarui: 20/10/22 23:53

Craig Slater dari Sky Sports News memberikan wawasan dan analisis baru tentang cost cap saga F1 menjelang akhir pekan yang dramatis di Texas

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater dari Sky Sports News memberikan wawasan dan analisis baru tentang cost cap saga F1 menjelang akhir pekan yang dramatis di Texas

Craig Slater dari Sky Sports News memberikan wawasan dan analisis baru tentang cost cap saga F1 menjelang akhir pekan yang dramatis di Texas

FIA telah menawarkan persyaratan ‘perjanjian pelanggaran yang diterima’ kepada Red Bull setelah mereka melanggar batas biaya Formula 1, Olahraga Langit mengerti.

Perkembangan dalam kisah yang telah mendominasi awal akhir pekan GP Amerika Serikat membuat Red Bull memiliki keputusan apakah akan menerima tawaran itu dan kemungkinan hukuman yang lebih ringan, atau pergi ke panel ajudikasi.

Rincian tawaran FIA ke Red Bull, bagaimanapun, masih belum jelas.

Red Bull minggu lalu adalah satu-satunya tim yang dinyatakan bersalah karena melebihi batas pengeluaran $ 145 juta dari kemenangan gelar perdana Max Verstappen tahun lalu – dengan pelanggaran ‘kecil’ yang berarti mereka telah menghabiskan kurang dari lima persen ($ 7,25 juta) – meskipun telah dengan tegas menolak klaim dari tim lawan bahwa mereka sengaja curang.

Ted Kravitz dari Sky Sports percaya ada kegelisahan di antara tim Formula 1 lainnya terhadap Red Bull karena masalah pembatasan biaya yang sedang berlangsung.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Ted Kravitz dari Sky Sports percaya ada kegelisahan di antara tim Formula 1 lainnya terhadap Red Bull karena masalah pembatasan biaya yang sedang berlangsung.

Ted Kravitz dari Sky Sports percaya ada kegelisahan di antara tim Formula 1 lainnya terhadap Red Bull karena masalah pembatasan biaya yang sedang berlangsung.

Sikap mereka tampaknya menunjukkan perjanjian pelanggaran yang diterima (ABA) dengan FIA – di mana tim akan menerima kesalahan dan menyetujui kondisi dan hukuman apa pun yang menyertainya – tidak mungkin.

ABA, bagaimanapun, memiliki manfaat menarik garis cepat di bawah skandal pembatasan biaya, dan hukuman yang tidak terlalu berat.

Ini memungkinkan hukuman finansial dan beberapa ‘hukuman olahraga ringan’ – tetapi yang terpenting bukan pengurangan poin atau pengurangan batas biaya tim di masa depan, hukuman yang lebih “merusak” yang telah diminta oleh pembalap dan tim F1.

Jika Red Bull menolak tawaran FIA, kasusnya akan didengar oleh panel batas biaya dan berbagai hukuman akan ada di atas meja.

Simon Lazenby dan Martin Brundle melihat ke depan ke Grand Prix Amerika Serikat dari Austin, dengan fokus pada skandal pembatasan biaya Red Bull

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Simon Lazenby dan Martin Brundle melihat ke depan ke Grand Prix Amerika Serikat dari Austin, dengan fokus pada skandal pembatasan biaya Red Bull

Simon Lazenby dan Martin Brundle melihat ke depan ke Grand Prix Amerika Serikat dari Austin, dengan fokus pada skandal pembatasan biaya Red Bull

Olahraga Langit memahami mungkin ada resolusi cepat. Red Bull, sementara itu, diyakini merencanakan konferensi pers pada Jumat pagi di Texas – sore waktu Inggris – untuk membahas masalah tersebut.

Skala pelanggaran Red Bull belum terungkap meskipun Olahraga Langit memahami tim, kekuatan dominan F1 dan juara konstruktor yang akan segera datang, adalah $ 4,5 juta di bawah batas $ 7,25 juta untuk pelanggaran kecil.

Verstappen: Saingan ‘munafik’ karena mempertanyakan Red Bull

Dari klaim McLaren bahwa pelanggaran peraturan batas biaya “merupakan kecurangan” hingga pebalap Mercedes Lewis Hamilton dan George Russell menyerukan hukuman yang merusak, rival F1 Red Bull telah membuat pemikiran mereka jelas tentang kesalahan mereka.

Verstappen, yang tiba di Austin sebagai juara dunia ganda setelah meraih mahkota 2022 di GP Jepang, memberikan jawaban tegas pada Kamis.

Max Verstappen merasa bahwa tim lain 'munafik' di tengah tuduhan bahwa Red Bull melampaui batas biaya

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Max Verstappen merasa bahwa tim lain ‘munafik’ di tengah tuduhan bahwa Red Bull melampaui batas biaya

Max Verstappen merasa bahwa tim lain ‘munafik’ di tengah tuduhan bahwa Red Bull melampaui batas biaya

“Saya pikir itu terutama karena kami melakukannya dengan baik,” katanya.

“Mereka mencoba memperlambat kami dengan cara apa pun. Begitulah cara Formula 1 bekerja… semua orang pada akhirnya sedikit munafik.

“Kami hanya harus fokus pada pekerjaan kami.”

Verstappen menambahkan: “Belum ada yang dikonfirmasi tetapi sebagai tim kami tahu apa yang harus kami hadapi dan kami sangat jelas dengan apa yang kami anggap benar.”

Pikirannya digaungkan oleh rekan setimnya Sergio Perez.

Sergio Perez mengatakan bahwa Red Bull fokus untuk merebut Kejuaraan Konstruktor dan bahwa tuduhan pembatasan biaya terhadap tim 'bukan gangguan'.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sergio Perez mengatakan bahwa Red Bull fokus untuk merebut Kejuaraan Konstruktor dan bahwa tuduhan pembatasan biaya terhadap tim ‘bukan gangguan’.

Sergio Perez mengatakan bahwa Red Bull fokus untuk merebut Kejuaraan Konstruktor dan bahwa tuduhan pembatasan biaya terhadap tim ‘bukan gangguan’.

“Kami percaya bahwa kami sejalan dan kami percaya bahwa semuanya akan muncul dalam situasi yang tepat,” tambah Perez. “Jelas, saya akan menyerahkannya kepada tim saya untuk menyelesaikannya bersama dengan FIA.

“Pada akhirnya, selalu ada tim yang ingin mengeluarkan performa dari Anda, terutama saat Anda menang.

“Ini adalah bagian dari olahraga, dan ini telah terjadi selamanya. Saya hanya berpikir ini adalah situasi normal. Pada akhirnya, fakta akan terungkap dan orang-orang akan melihat dan memahami situasinya.”



Source link