Gelandang serang London Seaward Zahmena Malik mencetak assist yang tak terlupakan pada debutnya di Pakistan Women dalam pertandingan bersejarah melawan Komoro di Arab Saudi.

Pemain berusia 21 tahun itu bermain 90 menit penuh melawan Komoro di Stadion Pangeran Saud bin Jalawi di Riyadh dalam pertandingan putri pertama Pakistan melawan oposisi Afrika.

Malik memainkan bola persegi yang menyenangkan dengan bagian belakang tumitnya untuk memungkinkan Anmol Hira mencetak gol kemenangan pada menit ke-89, saat Pakistan membuat kemenangan beruntun menyusul rekor kemenangan 7-0 melawan Maladewa di pertandingan final. Kejuaraan Federasi Sepak Bola Asia Selatan tahun lalu di Nepal.

Malik masuk dalam skuat Pakistan – bersama penyerang Doncaster Rovers Belles Nadia Khan dan Amina Hanif dari Chesham United – untuk turnamen persahabatan internasional empat tim wanita bulan ini di Arab Saudi, yang menampilkan negara tuan rumah, Komoro dan Mauritius.

Pemain Inggris-Pakistan ini menggabungkan bermain untuk tim Divisi Satu Liga Nasional Wanita Tenggara London Seaward dengan melatih untuk Bloomsbury Football, dan merayakan ulang tahunnya yang ke-21 saat berlatih dengan tim nasional di Lahore bulan lalu.

Berbicara secara eksklusif kepada Berita Olahraga Langit bulan lalu, mantan manajer Harlow Town Ladies Ruudy Yusuf berkata: “Zahmena tidak menyadari betapa bagusnya dia dan semakin kuat.

“Dia bermain dengan standar yang bagus dengan klub yang sangat bagus di bawah beberapa pelatih hebat dengan nilai-nilai yang kuat. Zahmena adalah pemain yang segalanya mungkin terjadi jika dia bisa melanjutkan lintasan.”

Banaras membuat sejarah Blues

Layla Banaras dari Birmingham City, 16, menjadi wanita warisan Asia Selatan pertama yang mewakili the Blues di era profesional setelah tampil dalam pertandingan Piala FA Wanita hari Minggu melawan Huddersfield.

Banaras, yang ibunya orang Inggris dan ayahnya orang Pakistan, masuk sebagai pemain pengganti the Blues dalam kemenangan 4-0 mereka di St Andrew’s pada akhir pekan.

“Saya katakan sebelum dia melanjutkan bahwa dia telah mendapatkan kesempatan,” kata manajer Birmingham City Women Darren Carter.

“Sejak dia melangkah dan berlatih bersama kami hari demi hari, Anda telah melihat bahwa dia menjadi lebih kuat dan lebih percaya diri, dan dia pantas mendapatkannya.

“Tapi dalam kasus Layla dia luar biasa. Sikapnya brilian dan dia benar-benar pantas untuk tampil di lapangan.”

Banaras yang tangguh, yang telah bersama Birmingham sejak usia delapan tahun, adalah mantan murid Oasis Academy Hobmoor – dan mulai bermain sepak bola di Solihull Moors FC.

Banaras, yang bisa bermain di pertahanan dan lini tengah, menjadi kapten tim akademi U16 Birmingham musim lalu sebelum tampil mewakili tim pengembangan klub dalam beberapa kesempatan.

Bek sayap serba bisa ini bermain 90 menit penuh sebagai pemain termuda di lapangan – baru berusia 16 tahun dan 25 hari – di final FA WSL U21 Academy Cup musim lalu melawan Manchester United di St George’s Park, meningkatkan tuntutan untuk mendapatkan penghasilan panggilan pemuda Inggris.

Brandon Khela dan Layla Banaras
Gambar: Brandon Khela dan Layla Banaras adalah bagian dari peluncuran kit Birmingham City

Banaras disemangati oleh teman dan keluarga serta rekan satu timnya dulu dan sekarang ketika dia berpartisipasi dalam Estafet Baton Ratu awal tahun ini sebelum Pesta Olahraga Persemakmuran 2022 di Birmingham.

Pemain berusia 16 tahun itu juga tampil dalam peluncuran kit Birmingham City jelang musim, tampil bersama lulusan akademi tim utama putra Brandon Khela saat The Blues merangkul keragaman budaya mereka yang kaya untuk mempromosikan seragam baru mereka.

Bagaimana Sky berusaha membuat perubahan

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sky Sports tahun lalu mengumumkan kemitraan dengan Sporting Equals untuk mendukung ambisi amal untuk menginspirasi lebih banyak peluang bagi warga Inggris di Asia Selatan dalam sepak bola

Kurangnya keragaman etnis yang mencolok di ujung elit permainan wanita menjadi fokus tajam selama Euro Wanita musim panas lalu, dengan Inggris menurunkan starting XI serba putih di semua enam pertandingan mereka di turnamen tersebut.

Olahraga Langit diakui dan mulai mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kurangnya keragaman dalam permainan wanita pada tahun 2020 sebagai bagian dari komitmen £30 juta untuk mengatasi rasisme sistemik dan membuat perbedaan dalam komunitas di seluruh Inggris Raya.

Olahraga Langit telah bekerja dengan puluhan pemain saat ini dan mantan dari berbagai latar belakang etnis, dan telah mencoba memberi mereka platform untuk berbagi cerita untuk mencoba dan menangkap imajinasi untuk menginspirasi generasi pesepakbola wanita berikutnya.

Bakat telah diidentifikasi dan ditandatangani langsung ke Asosiasi Sepak Bola dan klub sebagai bagian dari Olahraga Langit’ komitmen yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada warga Inggris di Asia Selatan dalam Sepak Bola, yang juga telah membuat kami mengabdikan satu bagian dari situs web kami untuk meningkatkan kesadaran tentang warga Asia Selatan di The Game, dan membuat blog bergulir khusus.

Sejumlah pemain putri elit dan berpotensi elit beserta keluarganya juga telah didukung dengan pendampingan dan akses ke peluang pengembangan di luar lapangan.

Tahun lalu, Sky Sports juga bermitra dengan badan amal kesetaraan ras olahraga terbesar di negara itu, Sporting Equals, yang telah membuat kami mendukung partisipasi di seluruh negeri, termasuk merancang acara ‘Seeing Is Believing’ untuk klub olahraga London barat Indian Gymkhana yang berusia seabad.

Orang Asia Selatan Inggris dalam Sepak Bola

Untuk lebih banyak cerita, fitur, dan video, kunjungi laman Terobosan Orang Asia Selatan di Sepak Bola kami di skysports.com dan blog Orang Asia Selatan di Game dan pantau terus Sky Sports News dan platform digital Sky Sports kami.



Source link