Setelah empat kekalahan dalam tujuh pertandingan, semua orang di Tottenham berada di bawah pengawasan. Tapi tidak ada yang menggambarkan masalah tim lebih dari pemenang sepatu emas Liga Premier yang berkuasa. Heung-Min Son mengalami performa terburuk dalam kariernya di Spurs.

Dia mencetak 23 gol liga musim lalu tetapi ada sedikit harapan untuk terulang kembali. Son hanya mencetak tiga gol dalam 15 penampilan Liga Premier – dan semuanya datang sebagai pemain pengganti di babak kedua melawan Leicester. Apa yang salah dengan penyerang populer Korea ini?

Pada usia 30, akan ada kekhawatiran dia semakin berkurang tetapi mungkin beban kerja telah menyusulnya. Ada tur musim panas di Korea Selatan dan perlombaan untuk menyesuaikan diri dengan Piala Dunia yang membuatnya bermain dengan masker setelah patah tulang pipi. Dia telah memainkan banyak sepakbola.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan Aston Villa melawan Tottenham

“Musim ini, terutama di papan atas, kami punya pemain,” kata Antonio Conte awal musim ini. “Rotasi bagus untuk kesejahteraan tim dan pemain.” Namun, cedera Richarlison dan Dejan Kulusevski telah menyebabkan Son mencoba dengan sia-sia untuk kembali ke performa terbaiknya.

Satu-satunya pertandingan Liga Premier di mana dia duduk di bangku cadangan kebetulan adalah satu-satunya pertandingan Liga Premier di mana dia mencetak gol – dan itu adalah hat-trick pada saat itu.

Hanya tiga penyerang yang memulai lebih banyak pertandingan Premier League sejak 2016. “Setiap pemain ingin memainkan setiap pertandingan tetapi Anda kehilangan energi fisik dan mental,” kata Conte. “Terkadang Anda tidak memahami ini dan berpikir Anda bisa bermain tetapi performanya menurun.”

Son pasti terlihat di bawah yang terbaik. Dalam kekalahan kandang 2-0 dari Aston Villa pada hari Minggu, dia tampak kehilangan kepercayaan diri, kurangnya kepercayaan merembes ke setiap aspek permainannya. Sentuhan ceroboh di sini, umpan overhit di sana, sepertinya tidak ada yang berhasil untuknya.

Ada peluang bagus untuk memainkan Harry Kane melalui gol di babak pertama tetapi alih-alih umpan terukur untuk meluncur ke rekan setimnya, bola terbang dari kakinya. Terlalu banyak putaran, terlalu banyak loteng, terlalu banyak kecepatan. Kane hanya bisa melihat ke arahnya dengan frustrasi.

Bahkan kemitraan itu, yang secara statistik paling sukses dalam sejarah Liga Premier, terlihat kurang lancar saat ini. Itu bergantung pada Son yang melakukan gerakan-gerakan off-the-ball yang dapat ditemukan Kane dengan sangat baik. Mungkin keahlian mereka tidak akan cocok dengan usia kedua pria itu.

Son Heung-Min terlihat sedih saat Harry Kane berjalan menyusul kekalahan Tottenham dari Aston Villa
Gambar: Kemitraan Heung-Min Son dengan Harry Kane juga tidak berfungsi

Namun, itu bukan hanya tujuan. Elemen lain tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sepanjang kariernya di Tottenham, ia juga menjadi pembawa bola dan penyuplai gol. Namun angka tersebut menunjukkan bahwa telah terjadi penurunan di kedua area permainannya.

Ini adalah pemain yang menempati peringkat di antara selusin pemain teratas di Liga Premier untuk peluang yang diciptakan dari permainan terbuka dan menyelesaikan dribel sejak 2016. Pada kedua metrik tersebut, dia saat ini tampil di level terendahnya selama tujuh musim tersebut.

Kurangnya keberhasilan menggiring bola mungkin dianggap sebagai evolusi alami pada usia 30 tahun – yang sebagian besar merupakan permainan anak muda. Namun ada teori bahwa penurunan beberapa nomor lain Son sebagian dapat dijelaskan oleh perubahan taktis di Tottenham.

Selain hat-trick melawan Leicester, dia mencetak dua gol dalam kemenangan kandang di Liga Champions atas Eintracht Frankfurt. Itu adalah satu-satunya lima golnya untuk Spurs musim ini. Satu hal yang sama dari kedua pertandingan itu adalah bahwa Ivan Perisic tidak ada di lapangan.

Mungkinkah kehadiran pemain Kroasia itu tidak cocok dengan Son? Bek sayap kiri yang berpikiran menyerang mengambil beberapa ruang yang dia suka tempati. Itu menyebabkan Son masuk ke area ramai di lapangan atau mundur melebar saat Perisic melaju ke depan.

Membandingkan positioning Sergio Reguilon musim lalu dan Ivan Perisic musim ini untuk Tottenham
Gambar: Ivan Perisic memasuki area yang lebih maju daripada yang dilakukan Sergio Reguilon musim lalu

Ini adalah perubahan besar karena Perisic jauh lebih berpikiran maju daripada alternatif yang dimiliki Spurs dalam peran itu. Dia memiliki sentuhan dua kali lebih banyak di kotak penalti lawan per 90 menit dibandingkan dengan Sergio Reguilon, pendahulunya di posisi itu.

Peluang Ivan Perisic untuk Tottenham melawan Aston Villa
Gambar: Tengok posisi Heung-Min Son saat Ivan Perisic melaju melawan Aston Villa

Ada contoh bagus dalam kekalahan dari Villa tentang bagaimana Perisic sekarang melakukan gerakan yang pernah dilakukan Son. Peluang terbaik Spurs datang dari Perisic berlari sebelum memberi umpan kepada Kane. Son menonjol lebar. Dia memiliki lebih sedikit sentuhan di dalam kotak daripada sebelumnya.

Semuanya melukiskan gambaran yang suram tetapi tidak begitu hitam dan putih. Meskipun banyak dari angka yang mendasarinya turun, sebenarnya tidak sejauh ini turun. Penurunan output Son hanya dapat dijelaskan sebagian oleh faktor-faktor lain. Pada akhirnya, penyelesaiannya yang buruk telah menjadi faktor besar.

“Saya baik-baik saja,” kata Son saat membahas wujudnya pada awal September. “Jika saya jujur, jika saya tidak mendapatkan peluang dalam permainan, saya akan khawatir tetapi saya masih mendapatkan peluang. Dalam beberapa pertandingan, ada saat-saat yang tidak menguntungkan. Dalam beberapa pertandingan, itu merupakan penyelesaian yang buruk.”

Peta tembakan Heung-Min Son selama musimnya saat ini bersama Tottenham
Gambar: Kualitas peluang Heung-Min Son jauh lebih rendah musim ini
Peta tembakan Heung-Min Son selama musim kemenangan sepatu emasnya bersama Tottenham
Gambar: Penyelesaian Heung-Min Son sangat bagus musim lalu, tetapi dia juga memiliki peluang bagus

Dia sebenarnya melakukan lebih banyak tembakan per 90 menit dibandingkan dengan tiga musim sebelumnya, meskipun kualitas peluang tersebut agak lebih rendah dari sebelumnya. Perbedaan terbesar adalah Son secara konsisten mengungguli tujuan yang diharapkan sebelumnya.

Total 23 golnya musim lalu datang meskipun pengembalian yang diantisipasi sebesar 15,8 berdasarkan kualitas peluang tersebut. Dia hanya melakukan 86 tembakan – paling sedikit oleh pemenang sepatu emas mana pun dalam lebih dari satu dekade. Dia mengungguli tujuan yang diharapkan untuk musim keenam berturut-turut.

Rabu 4 Januari 19:30 Kick off jam 8 malam

Positif melawan Istana?

Heung-Min Son telah mencetak enam gol Premier League melawan Crystal Palace – hanya mencetak lebih banyak gol melawan Southampton dan Leicester

Sekarang, untuk pertama kalinya dalam karirnya di Tottenham, finishingnya yang mengecewakannya. Sebuah peluang dilecehkan, upaya lain meluncur. Seorang pemain yang terkenal nyaman dengan kedua kakinya tiba-tiba terlihat kurang percaya diri pada salah satu dari mereka.

Beberapa akan menyalahkan Conte. Spurs tentu bisa lebih ekspansif. Tapi di bawah Conte Son memenangkan sepatu emas. Pendekatan defensif tidak pernah menahannya sebelumnya. Bermain dengan serangan balik cocok untuknya. Mungkin itu mencerminkan perubahan dalam permainannya sendiri.

Yang pasti adalah bahwa semuanya – mulai dari beban kerja hingga taktik, dari evolusi dalam permainannya hingga kurangnya kepercayaan diri – telah digabungkan untuk memberi kita versi Son terburuk yang dapat diingat siapa pun. Menemukan jalan keluar akan menjadi kunci baginya dan bagi Spurs.



Source link