Franchon Crews-Dezurn, juara dunia kelas menengah super tak terbantahkan, menyerukan pertarungan dengan Savannah Marshall dari Inggris.

Tapi Crews-Dezurn menegaskan bahwa persyaratan harus tepat baginya untuk melakukan perjalanan ke Inggris untuk menghadapi bintang Timur Laut itu.

“Saya tidak masalah, terutama melihat kesuksesan dari kartu yang semuanya perempuan dan sambutan para penggemar dan bagaimana Inggris mendukung tinju perempuan,” kata Crews-Dezurn. Olahraga Langit. “Jadi tentu saja saya akan terbuka untuk itu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Johnny Nelson dan Gary Logan memperdebatkan apakah pertarungan epik Savannah Marshall dengan Claressa Shields adalah pertarungan terbaik tahun 2022.

“Selama syaratnya benar, selama uangnya benar, tentu saja.

“Saya seorang wanita dunia, saya seorang juara dunia dan saya merasa nyaman kemanapun saya pergi.”

Crews-Dezurn berada di pinggir ring di O2 Arena untuk menyaksikan pertandingan tak terbantahkan Claressa Shields dengan Marshall pada bulan Oktober.

“Saya berada di barisan depan dan setelah saya pergi ke ring dan menelepon [Marshall] keluar,” kata Crews-Dezurn.

“Dia lawan yang sangat berharga juga. Dia kuat, dia memiliki pengalaman. Tapi saya langsung pergi ke pintu depan rumahnya untuk memberi tahu dia bahwa saya bersedia dan mampu melawan Anda.

“Tapi jangan mencoba untuk mengubah saya ketika saya membawa semua kelereng ke meja. Beri saya uji tuntas dan rasa hormat sebagai juara yang tak terbantahkan, yang memberi Anda kesempatan untuk menjadi juara lagi setelah Anda kalah. sabuk,” tambahnya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Lebih dari dua juta pemirsa menyaksikan Claressa Shields vs Savannah Marshall menjadikannya acara tinju profesional wanita yang paling banyak ditonton dalam sejarah dan menciptakan penonton terbesar untuk acara olahraga wanita langsung yang pernah ada di Sky.

“Kami telah mencoba mengejar pertarungan itu.”

Marshall memiliki persaingan terkenal dengan Shields sejak pertarungan mereka lebih dari satu dekade lalu sebagai amatir. Crews-Dezurn juga meninju Marshall ketika mereka masih amatir. Marshall mengalahkannya 14-12 di Olympic Test Event di London pada tahun 2011, meskipun Crews-Dezurn membantah hasil itu.

“Ada alasan dia tidak menyebut namaku. Ada alasan dia bertele-tele soal itu [fight],” tegas orang Amerika itu.

“Saya melawannya di Inggris sebagai seorang amatir. Mereka mengadakan Olympic Test Event di ExCel Center dan saya mengalahkannya dengan dua poin menuju babak terakhir dan hal berikutnya yang saya tahu saya kalah dua poin pada akhirnya. “

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Juara kelas ringan Katie Taylor yakin kartu bersejarah yang semuanya perempuan dari Claressa Shields versus Savannah Marshall mewakili momen penting untuk olahraga tinju.

Crews-Dezurn kemungkinan akan mempertahankan kejuaraannya yang tak terbantahkan melawan Hanna Gabriels, mantan juara kelas welter super bersatu, pada bulan Maret. Gabriels memegang sabuk ringan-berat dan kelas berat dan akan turun ke 168lbs untuk menantang mahkota yang tidak perlu dipersoalkan.

“Saya merasa ini baru permulaan, saya mendaki ke puncak satu gunung. Sekarang saya siap untuk pergi ke gunung lainnya,” kata Crews-Dezurn.

Tapi itu berarti jendela untuk bertarung dengan Marshall semakin menyempit. Pesan terakhirnya kepada orang Inggris itu: “Pada akhirnya, ini adalah pertunjukan saya, ini adalah mobil saya. Saya sedang mengendarainya sekarang. Saya di sini. Jadikan itu sepadan dengan waktu saya. Kita bisa melakukannya.”



Source link