Karier sepak bola yang khas sangat singkat sehingga pemain outfield mana pun yang masih bermain secara teratur hingga usia pertengahan 30-an layak mendapat pengakuan.

Seperti halnya menahan titik awal dan memberikan gol dan membantu dalam kelimpahan di masa senja karir, bahkan mungkin lebih dari itu.

Majulah, Garath McCleary.

Pemain sayap berusia 35 tahun itu telah menjadi sosok kunci di Wycombe sejak ia bergabung dengan klub Buckinghamshire sebagai agen bebas pada November 2020 dan, setelah menyumbangkan 11 gol dan tujuh assist dalam 45 pertandingan League One pada 2021/22, telah mencetak gol. empat dan membantu empat lainnya dalam 19 pertandingan musim ini.

Angka-angka tersebut menggembirakan, terutama mengingat bahwa, dengan 24 pertandingan liga lainnya yang masih harus dimainkan, dia dapat mengalahkan kembalinya dia dari musim sebelumnya.

Tapi, sama-sama, mereka dapat dilihat sebagai perwakilan kursus untuk McCleary, yang memilikinya mengambil kepemilikan atas proses dan praktik yang diperlukan untuk mempertahankan hasilnya di tingkat elit.

“Tuan itu [Gareth Ainsworth] telah brilian bagi saya dalam hal tidak menjadi tua dan melakukan apa yang saya lakukan dalam pelatihan, “katanya dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Olahraga Langit.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berikut adalah nominasi untuk penghargaan Sky Bet League One Goals of the Month bulan November.

“Penampilan fisik saya hampir sama ketika saya sedikit lebih muda, jadi tidak ada banyak perubahan, tetapi itu adalah sesuatu yang saya kerjakan dalam hal mencari persen tambahan, apakah itu dengan program diet atau gym. Saya telah melakukan.

“Saya tidak akan mengatakan saya tidak total dan saya tidak memiliki hari curang sesekali, tetapi hari-hari itu sedikit dan jarang dibandingkan ketika saya masih sedikit lebih muda. Saya tahu tubuh saya jauh lebih baik dan saya telah melihat lebih ke nutrisi sekarang daripada sebelumnya.

“Itu adalah sesuatu yang Anda pelajari seiring bertambahnya usia dan itu adalah sesuatu yang saya coba bantu para pemain muda di sini dengan mencoba menemukan puncak mereka sekarang daripada mencoba mencarinya ketika mereka lebih tua.

“Saya tahu bahwa Anda kehilangan sedikit ketika Anda bertambah tua, tetapi semakin banyak Anda memasukkan, semakin banyak Anda keluar, jadi saya telah melakukan banyak hal untuk menjaga penampilan. Saya akan jujur, saya merasa seperti saya bisa melakukan sedikit lebih banyak.”

Gambar: McCleary memiliki delapan keterlibatan gol dalam 19 pertandingan League One sejauh musim ini

Pada tanggal 4 November, McCleary memposting video di Instagram tentang dirinya di gym, disertai dengan tulisan: “11+ tahun nyeri tendon paha depan, tujuan saya selama bertahun-tahun adalah pembunuh rasa sakit. Konsistensi adalah kuncinya.”

Istilah ini, dia dibantu oleh rutinitas yang secara signifikan membatasi rasa sakit kronis.

“Saya masih merasakan sakit yang aneh, tapi saya bisa mengatasinya,” jelasnya. “Selama bertahun-tahun, saya menggunakan obat antiperadangan, tetapi sepanjang musim ini, saya sama sekali tidak meminumnya.

“Saya memiliki program gym yang dapat dikumpulkan oleh fisioterapis di sini untuk saya dan itu hanya uji tuntas untuk melakukannya setiap hari atau dua hari sekali dan melakukan sebanyak yang saya bisa. Saya bersyukur bahwa saya telah melakukannya bisa datang ke tempat di mana mereka bisa mengaturnya dan saya bisa bermain game dengan rasa sakit yang lebih sedikit daripada yang saya lakukan ketika saya masih muda.

“Tetapi ketika cuaca semakin dingin, saat itulah saya menyadari bahwa rasa sakit itu lebih nyata, jadi saya mungkin perlu bermain di negara yang panas di beberapa titik!”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sorotan pertandingan Sky Bet League One antara Wycombe Wanderers dan Ipswich Town

Ini merupakan perubahan yang cukup bagi McCleary, yang mengakui bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk pensiun ketika masa kerja delapan tahun di Reading berakhir pada musim panas 2020.

Dia tidak hanya bertahan selama dua tahun dan satu bulan sejak penandatanganan pertama untuk Chairboys, tampaknya gagasan untuk berhenti telah meninggalkan pikirannya sama sekali untuk saat ini. Setelah melihat mantan rekan satu timnya Adebayo Akinfenwa dan Jobi McAnuff – serta manajer Gareth Ainsworth – terus melewati ulang tahun ke-40 mereka, dia memiliki inspirasi yang dia butuhkan.

“Bayo mengalami cedera dan saya melihat bagaimana dia melewatinya; akan ada pertandingan di mana dia sangat kesakitan, tetapi dia berhasil melewatinya,” tambahnya.

“Jobi benar-benar salah satu kapten terbaik yang pernah saya miliki. Melihat bagaimana dia melakukannya dan bagaimana dia unggul ketika dia bermain sampai usia 40, jelas merupakan sesuatu yang akan saya ambil dan lihat dan berpikir bahwa jika mereka bisa melakukannya, maka saya bisa. berpotensi melakukannya juga.

“Pelatih juga bermain sampai dia berusia 41 tahun, jadi saya telah mengatakan kepadanya bahwa saya pasti akan mencoba untuk bersaing dengan itu dan mencoba untuk mencapai tahap itu juga!

“Saya masih cepat, tapi saya mungkin tidak secepat dulu, jadi Anda harus bisa membaca permainan lebih banyak lagi. Saya juga bermain di lebih banyak posisi yang berbeda, jadi saya ‘ telah bermain di depan, di No 10, di lini tengah, di kedua sayap. Itu mungkin datang seiring bertambahnya usia, serta dengan kepercayaan dan pengertian dari sang pelatih.”

Gambar: Pemain berusia 35 tahun itu bercanda dengan bos Wycombe Gareth Ainsworth bahwa dia akan menyaingi usia pensiunnya yang berusia 41 tahun.

Wycombe berada di urutan ketujuh di League One menjelang kunjungan Bristol Rovers ke Adams Park pada Boxing Day, dua poin di luar play-off, yang tidak memunculkan kenangan indah setelah kekalahan terakhir musim lalu dari Sunderland – kekalahan ketiga karir McCleary di Wembley. “Di mana kita berada di tabel tidak mencerminkan di mana kita ingin berada,” katanya.

Pada tahap ini, pembicaraan untuk finis di enam besar lagi terlalu dini, karena para Ketua bahkan belum mencapai setengah jalan. Tapi McCleary dengan senang hati mengakui bahwa dia ingin celah lain di Championship – dia memang bermain di divisi tersebut selama 11 musim bersama Nottingham Forest dan Reading.

“Saya ingin kembali ke sana, 100 persen, meski saya tidak tahu apakah ada pemain sayap berusia 36 tahun di Championship!

“Melakukannya dengan Wycombe akan menjadi brilian bagi saya, bapak dan para penggemar yang tidak bisa melihat kami bermain di Kejuaraan selama tahun Covid. Hanya untuk kembali ke sana pada usia saya akan menjadi suatu pencapaian.”



Source link